About Me

My photo
Seindah mawar, masihkah boleh disama ertikan dengan wanita kini? Indah wanita dipermainkan, masihkah ia indah jika sedemikian? Keindahan itu kini sirna berganti hina. Wanita bagai mawar. Durinya tajam ntuk memagar. Wanita juga hina seperti mawar. Duri yang bawah tidak mampu melawan serangan dari atas. Kelopak demi kelopak terlerai. Madunya dicalit, Kasmarannya diperkosa, dirakusi bagai sang hamba. Wanita, kita mawarNya yang hina. Diberikan kecantikn agar dijaga, bukan untuk dibangga. Mawar lagi indah bila dijumpai di tengah belantara, bukan di tengah hutan konkrit yang membinasa! Biarpun mawar itu tumbuh di rimba batuan, durinya harus tinggi, harus tajam dan menyengat. Usah engkau mendabik dada wahai mawar, kerna engkau..juga aku. Kita, hanyalah sekuntum mawarNya yang hina.

Sunday, 30 December 2012

Tambat kenangan di kamar hati.

Dengan Nama Allah Yang Maha Tahu lagi Maha Tinggi. Dengan ketinggian ilmu pengetahuanNya, ketinggian kerusi kedudukanNya, aku berdoa dan berharap agar liku-liku semester kali ini dapat dilalui sebaiknya.

Alhamdulillah, meniti hari memasuki tahun baru masihi, tahun 2013. Maka, tahun ini merupakan tahun terakhir aku di bumi KSAH. Imbas kembali diri aku kala mula melangkah ke sini. Hari pertama, 14 Julai 2008, tarikhnya aku ingat lagi.

Hari itu, aku berbaju hijau muda, ada manik sulam di tengahnya tersusun cantik hingga ke keruk leher. Tudung putih, wajib dipakai oleh kami semua. Serabut betul saat mengisi segala borang yang ada. Mujurlah ada kakak-kakak Ketua kelas dan Penolong Ketua Kelas membantu menerangkan apa yang patut untuk mengisi borang-borang itu.

Saat beratur menanti giliran menguruskan hal-hal di dalam setiap cekpoint, berdebar. Semuanya kena uruskan sendiri. Waris hanya menanti di luar. Kali pertama menguruskan hal sendiri. Cacat serba serbi. Sempat melihat ke hulu dan ke hilir. Dalam masa satu sem, dah dapat cam kawan-kawan sebacth :) xcited PKK ni :)







Begitulah suasananya yang sempat dirakam. Pasti, dalam melalui tempoh 4 tahun setengah ini diri aku mengalami perubahan demi perubahan. Graf akademikku turun naik. Seawal semester aku dapat melakukan yang terbaik untuk diri aku namun, setelah hati dan masaku tertumpah kepada badan perwakilan akademikku sedikit kacau. Tahun demi tahun, badan itu masih aku sertai demi mencari pengalaman di sebalik tirai kepimpinan. Ya, banyak yang aku dapat pelajari dan banyak juga yang aku tercicir sana sini. Masa itu, minda dalam keadaan selesa. Lulusan IPG tetap akan posting juga.. Tidak perlu mengejar cgpa, asal lulus cukup makan sudah memadai. Itulah paradigma dahulu.

Selain badan perwakilan, banyak juga persatuan baru yang teringin untuk aku ceburi suatu ketika dahulu telah dapat aku pegunkan kenangan dan ilmunya di nubari. Silat, sedari darjah 4 bercita-cita mahu mendalami ilmu ini. Hatta tersasar daripada silat gayung yang menjadi pilihan nombor 1 si dia dahulu tapi berada dalam Silat cekak pusaka utz. hanafi sudah memadai. Teater, setelah berpindah ke sekolah baharu pada tahun 2007 dahulu, sekolah lamaku telah dinobatkan sebagai juara teater bahasa English daerah. Ralat bukan kepalang. Namun, ralat itu sudah hilang. Aku tak dapat dahulu tapi aku dapat pengalaman itu sekarang. Alhamdulillah :)



Pasukan demo semasa malam Jamuan kolej kediaman.
Nak disentuh sedikit mengenai kisah kawan-kawan. Semasa mula-mula di sini, aku rapat dengan kawan-kawan serumah. Kami tinggai di kuaters, 1418B biliknya. Namun, melompat ke semester seterusnya, aku berkawan rapat pula dengan kak N, S dan C. Kami diberi gelaran kumpulan 2SAY. Dalam tempoh masa berkawan dengan mereka aku kenal erti seronok, bebas dan usaha. Malangnya, kerana cinta ikatan ini terurai dan aku serta S membawa haluan masing-masing. Mencari siapa sahabat sebenarnya. Kala inilah Tuhan temukan aku dengan dia. Bukan. Kala inilah Tuhan telah hijabkan hati aku untuk memandang si bidadari ini sebagai sahabat. NH, terima kasih! moga terus bersahabat :)


Rakan 1418B


2SAY < Safwan, Shauqi, Ainun & Yana)
Tak jumpa gambar aku dan si bidadari hati. Gambar ni jadi pengganti :)
Di sini, banyak juga perkara yang aku suka dapat aku buat. Sajak, masih aku teruskan di pentas kampus. Pantun, pada awalnya sahaja. Selepas sukar memberi komitmen, elok benarlah aku tidak terpilih sebagai wakil kampus. Aku masih setia berkawat sejak semester 2 lagi bagi unit beruniform KRS. Masih juga bermain bola baling sebagai sukan nombor satu tapi lebih tertumpu kepada posisi sebagai penjaga gol :)


sajak pertama di bumi KSAH


pantun pertama, terkandas di suku akhir. Tahun 2009. tahun 2010, johan.


Dengan Jr masa hari Ko.


Exco sukan terima anugerah permainan bola baling perempuan :)
Dalam telusuri langkah ini, aku juga berkesempatan berkenalan dengan serikandi-serikandi hebat baik dari kampus ini mahupun dari luar. Jom kenal sikit-sikit dengan mereka :)


Dengan mek su :) tq for the nice moment :)

Razan sang bidadari debat dan Ainun Solehah yang serba serbi boleh :)

Dia Addin nama penanya, dari IPDA

Memeluk "puan" ika. Di sisi cik Ainun Solehah. Di hadapan yang coklat tudungnya cik hajar bersama Puan fatihah :)

Bidadari PSV dari Kampus Perlis.

Fatimah Syarha, bidadari buat dr. Farhan hadi :) Alhamdulillah~

Lagi bersama kawan2 SC dari Kampus Perlis :)
Bersama Hajrina dari Kampus Tun Abdul Razak, Sarawak :)
Bersama mereka, ada kisah suka dan duka. Dalam pada aku melangkah dan terus melangkah di sini, aku telah dianugerahkan satu lagi persahabatan bersama pasukan yang hebat. Kami adalah Jejak Insan. Awal cerita bermula daripada silat. Namun, merangkak ke satu syarikat kecil. Hatta usia Jejak Insan (JI) ini dua tahun jagung menghampiri tiga tahun namun ia cukup warna-warni, asam garam, manis meletin dan pahit sehempedu. Baru-baru ini, salah seorang daripada kami telah mendirikan rumah tangga. Tahniah buat kak Ika, a.k.a Puan Nurul Artika :)


Kak dijah, aku, P. ika, kak dimple (clasmate kak ika) dan kak lin (kawan kak ika)

JI bersama classmate kak ika dan junior yang datang.

JI di kuala kangsar menghadiri majlis di rumah pengantin lelaki.

JI bersama p.su, pengarah syarikat di tepi tasik pengkalan hulu selepas kenyang bersantap di rumah pengantin baharu.

Melewati usia 4 tahun setengah di bumi Kampus Sultan Abdul Halim. Satu kenangan terindah yang merakam pelbagai realiti hidup. Sunyi sepi aku, sendiri aku, riang dalam berteman, setia pada sang sahabat, jatuh dan terperangkap dalam khayalan cinta murahan, bangkit jatuh dalam memburu cintaNya, peperangan psikologi dan ahhh! Terlalu banyak! Teramat banyak untuk dicoretkan. 

Dalam pada itu, mahu aku abadikan ingatan kepada teman-teman di bangku sekolah untuk kalam kali ini. Kalian terlebih dahulu mewarnai hidupku suatu masa yang lalu. Buat rakan-rakan khususnya dari SMK Sultan Ahmad Tajuddin, barangkali kalian tidak akan membaca. Ingatan ini dituju khusus untuk aku, agar suatu hari nanti saat kita sudah terlalu jauh dan teramat jauh, kala aku membaca coretan ini, aku akan tersenyum mengingati kamu. Terima kasih kerana memilih aku sebagai kawan biasa, kawan rapat, kawan istimewa dan insan untuk dicinta.


Dengan syahira masa form 2. Kenal dari taski-sk-smk a.k.a jiran belakang rumah :)

Masa form 3 dengan Ekin. Manja, like my younger sister :) kawan dari sk - smk.

Form 3. Dengan Hamidah. Insan yang membawa aku mengenali sebuah ceritera persahabatan. Kawan dari sk-smk-ipg (T.bainun).
Masa rombongan lepasan PMR. Dari kiri, Syamim, Bob, Faiz dan Adzlee. Kenal masa SMK.
Suasana dalam kelas masa form 5. Masa ni, aku dah pindah :) Dari kiri, Fahmi, Hizazi, Bob, Hikri, Aidil dan Khairul Anuar. Aidil kenal dari SK lagi.

Pic ni masa lower 6, orentasi. Dari kiri : Dyana, salmah, Faiz, Nasir, ?, Syida, ... (lupa) n Farahin :) Salmah dan farahin kawan SK.

Kamcing. Walaupun sekejap ja dengan Ain dan Nasir tapi yang sekejap itu amatlah manis :) Kepala masa incharge pertandingan Futsall SMK 2008 :)

Pic atas masa sehari sebelum berangkat ke kampus. Hang out kami yang pertama :)
Dengan atie, Syahira dan wany. Semua ni, kawan masa sk. Wani, is the best 1. Kaki merayau sama-sama, kaki gaduh, kaki melalak, kaki mengintip dan kaki main masa darjah 5 & 6. rindu saat tu!



Tambat kenangan di kamar hati. 
Terima kasih Tuhan kerana hadiahkan masa mereka bersama aku.
Hatta kini sudah tidak sama seperti dahulu,
kenangan itu masih ada di situ, 
kenangan itu kekal ada di sini,
Di hati.

e233.
31/12/2012
isnin. 9.00 am.

Wednesday, 12 December 2012

Juara Hati Rakyat

JUARA HATI RAKYAT

Jun 2002,
Tersemat utuh dalam hati dan perasaan.
Kala itu, 
hilanglah semangat para ahli,
Tatkala Presiden UMNO mengumumkan kata persaraan.

Tun seorang yang berkarisma,
Presiden part yang bijaksana dan tidak berpura-pura.
Setianya berbakti kepada agama, bangsa dan negara.
Dialah pendorong kecemerlangan pelbagai bidang.
Dialah juara hati rakyat.
Dialah Tun Doktor Mahathir Mohamad.

video 

Inilah sajak yang merupakan outro kami. Tak dipersembahkan kerana kebejatan masa.

Di Pentas Kebangsaan

Dengan Nama Allah Yang Maha Mentadbir dan Menguasai. Segala Puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Sungguh, segala nikmat yang datang daripada manusia, merupakan nikmat daripadaNya. Sungguh, tiada satu pun nikmatNya yang dapat aku, kamu dan kita semua dustakan. Alhamdulillah.

Di pentas kebangsaan!  Ya! Ini kali kedua kakiku melangkah ke pentas kebangsaan setelah melalui pertandingan di pentas negeri. Pertandingan Pengisahan Kenegaraan. Kali ini, usaha aku dan pasangan yang merupakan senior zaman sekolah menengah di SMK Serdang meningkat hatta sedikit. Perjalanan latihan kami kali ini cuma berusia 3 hari malah sama-sama kami kurang pengalaman melalui dan melihat fenomena pertandingan ini di peringkat Malaysia.

Kali ini, bukan Pulau Mutiara yang aku wakili seperti sajak semasa tahun 2007 dahulu. Kali ini, negeri di mana tempat aku menumpang meraih ilmuNya. Negeri di mana sangat-sangat meninggalkan kesan di hatiku sejak Perkhemahan Kebangsaan KRS 2006 dahulu. Inilah, Negeri Hijau Kuningku kerana aku Puteri Malinja!! (Hek Elleh, tak bleh blah la ayat ni. hahah). Jauh dalam hatiku, gentar untuk mewakili negeri kesayanganku kerana..pastinya mahu menghadiahkan kejayaan buat negeri. Namun, apakan daya...sekadar saguhati sudah cukup bermakna buat aku. Alhamdulillah. Dalam kesibukan menghafal skrip, seringkali hati melayang pada kenangan lalu.. Teringatkan kata-kata semangat dia yang pertama.

Di pentas kebangsaan, menyaksikan ramainya pasukan yang hebat-hebat belaka. Seronok dan teruja dapat berkenalan dengan pasukan mewakili negeri penyu bertandang. Rakan-rakan seIPG yang semangat dan kreatif. Menarik persembahan mereka. Efa, Ain, Afiq dan Venu. Watak pelajar, orang kaya dan anak nelayan dibawa dengan penuh penghayatan. Nada mereka, masih sama dengan nada-nada pendebat kampus yang sering kali aku dengar dan lihat. Memang sekatakah cara penyampaian kami di kampus? Aku ketawa sendiri.

Dialah Pemukul Rebana Qalbu, tajuk daripada pasukan Melaka. Semasa saringan lagi aku amat meminati dan berharap juga pasti bahawa pasukan ini akan terpilih ke pusingan akhir. Ya, merekalah juara! Aku tumpang gembira atas kejayaan pasukan Melaka ini yang merupakan pelajar IPG Kampus Raja Melewar. Para pelakonnya terdiri daripada pelajar Sains Semester 8. Kejayaan terakhir mereka pastinya amat bermakna hingga piala pusingan menjadi milik mereka :)

Dialah Pemukul Rebana Qalbu menyaksikan kisah suka dan duka Pendeta Za'ba. Penceritaannya mudah namun plotnya menarik. Seorang pelajar sekolah yang tidak meminati sejarah telah berjumpa dengan sebuah kitab lama di perpustakaan semasa di denda oleh cikgu. Kitab itu telah membawa akak Suria melewati kisah kehidupan Za'ba. Watak Za'ba amatlah menjadi dengan solekan muka dan bahasa yang lancar. Seakannya abang itu pasti pendebat kampus. Wallahua'alam. Penceritaan pasukan ini turut diselang-selikan dengan nyanyian seorang ahli mereka. Jenuh krew memicit bedak bagi menimbulkan kesan asap kerana kemudahan asap tidak disediakan oleh pihak penganjur. Aku kagum dengan hasil usaha mereka. Dengan propnya, kesan lampu dan asap bedaknya dan juga video mereka. Terbaik~

Dalam sandiwara lakonan pelbagai, pasukan mewakili negeri mutiara telah meraih tempat kedua. Azhar dan Ammar. Merekalah pasangan pengawal/hulubalang semasa aku menonton salah satu teater bangsawan di USM tahun 2009 dahulu. Aku masih ingat kelatah Azhar yang berasal dari Kedah. Sangat-sangat mencuit hati. Kini, kedua-dua mereka merupakan Alumni USM (teater). Pelajar kepada Prof Abdul Samad yang merupakan bekas suami Puan Esah. Oh, aku ada juga menelefon Puan Esah  meminta tunjuk ajar bagi berdepan dengan pentas kebangsaan ini. Nasihat puan, buat biasa dan jiwai watak.

Maaf puan, saya tak berjaya membawa watak dengan baik. Persembahan kali ini turut tersangkut dan tertinggal beberapa baris semasa bersajak. Apatah lagi, tv plasma yang memperlihatkan masa itu sangat-sangat mengganggu sehinggakan aku batalkan outro kami yang jika dipersembahkan boleh membawa makna kepada para penonton. Aku juga yang menyesal tak sudah kerana singkirkan outro yang telah aku letakkan keringat untuk menyiapkan video itu. Hah, sangat-sangat sesal. Pengajaran!

Di akhir hari di sana, berkenalan dengan Encik Ellias. Dia sedar kehadiran aku kerana pernah melihat aku beraksi di pentas negeri Perak semasa sajak merdeka 2005. Encik Daud, peserta dari Sarawak juga begitu. Dia ada di dalam pentas kebangsaan semasa tahun 2007 untuk pertandingan sajak dahulu. Aku, perlu mantapkan lagi gaya persembahan!

Sudahnya, perjalanan pulang ke pangkuan keluarga tidak seindah yang diharapkan. Dalam keletihan, amarah telah berkumandang. Habis hati-hati terluka dek ego yang tidak dikawal. Pengajaran buat aku, jaga mulut, jaga bahasa dan jaga amarah.

Sini, gambar-gambar picisan semasa pertandingan. Hanya ini yang sempat dipegunkan :

Skrip kami dengan aku sebagai penulisnya. Banyak kena belajar lagi!

Di sini pernah ada kenangan dahulu (2006). Medan latihan kami.

Kala balik ke TS, Dia hadiahkan aku dengan panorama ini. Di B. Baharu <3

Langit yang indah. Inilah lembayung!

Kak Asmah, pegawai pengiring dari J. Penerangan Cawangan B. Baharu dengan rakan lama.

Abang Anuar, juga dari J. Penerangan B. Baharu.

Aku dan Kak Asmah.

Hok Aloh, kabo lak gambo. haha.

Malamnya, sesat mencari KLCC. Haha.

Rakan-rakan kampus Sultan Mizan.

Depan, daripada Labuan (Matrikulasi)

Encik Daud dan pasangan, Sarawak.

Peneman aku di sana.

Barisan peserta daripada Negeri 9 dan Klate (uitm Mache)

Azhar dan Ammar, P.Pinang.

Adik2 UTHM kot, Johor.

Perak, SMK Dato' Wan Ahmad, Lenggong. Sekolah abah posting dulu ;)


Aku, Ain dan Efa :)

Merekalah, JUARA!

Tempat ketiga mewakili negeri Johor. Seolah-olah melihat teater bangsawan! Megah prop dan jenaka betul watak Tauke :) Watak Datuk Bentara Luar memang dibawa dengan baik oleh sang pelakon. Saya salute bakat-bakat muda ini!

Pentas kebangsaan, telah berlalu pergi.
Pengajaran dan pengalaman, aku harap ia abadi.
Melestarikannya agar menjadi panduan kala masa ke depan nanti.
Sekali lagi,

"Pengalaman adalah perisai sejati.
Tegap kita dengan mata waspada, santun kita dengan telinga budi"

Terima kasih pengalaman!